SEAK-SEAK PANGGARUAN , HUTAPEA - PANGARIBUAN” GABE JALA HORAS ”

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Sabtu, 10 November 2012

SILSILAH PURAJA LAGUBOTI

SILSILAH PURAJA LAGUBOTI

SI RADJA BATAK mempunyai 2 (DUA) orang putera, 

yaitu: 1. Guru Tatea Bulan 2. Raja Isumbaon .

Raja Isombaon memiliki 3 Putra, yaitu :

3.1.TUAN SORIMANGARAJA

3.2.RAJA ASI ASI (TUNGGUL NI AJI)

3.3.SANGKAR SOMALINDANG

Tuan Sorimangaraja memiliki 3 putra, yaitu  :

4.1.TUAN SORBADIJULU (DATU RONGGUR)

4.2.TUAN SORBADIJAE (NAIRASAON)

4.3.TUAN SORBADIBANUA (NAISUANON)

Tuan Sorbadibanua memiliki 8  Putra, yaitu :

5.1.SIBAGOT NI POHAN

5.2.SIPAETTUA

5.3.SILAHI SABUNGAN

5.4.SIRAJA OLOAN

5.5.SIRAJA HUTALIMA

5.6.SIRAJA SUMBA (TOGA SUMBA)

5.7.SIRAJA SOBU (TOGA SOBU)

5.8.TOGA NAI POSPOS

SIPAETTUA   berpisah dengan saudara saudaranya, mencari tempat tinggal baru ke arah tepian Danau Toba.
SIPAETTUA memiliki tiga orang putra yaitu :
1.  PANGULU PONGGOK  memiliki keturunan  :
(Radja Hutahayan,Radja Aruan,Radja Hutajulu)
2.  SIPARTANO memiliki keturunan  : (Sibarani,Sibuea,Sarumpaet)
3.  PURAJALAGUBOTI (Pardundang/Paronan Nagodang) memiliki keturunan (Pangaribuan, Hutapea)

ASAL USUL ISTILAH : “SEAK-SEAK PANGGARUNGAN, HUTAPEA   PANGARIBUAN”.

PARDUNDANG adalah nama  PURAJA LAGUBOTI .Ia seorang pekerja keras , ulet dan sabar.Setelah usia dewasa ,Ia menikah dengan  Putri Radja Pasaribu. Ia bekerja  sebagai  saudagar  antar daerah. Setiap ada Pokkan  di daerah Toba, Ia  sudah memiliki lapak disana, sehingga orang-orang menyebutnya PARONAN NA GODANG. Berkat kerja kerasnya, Ia mendapat hasil yang baik sebab ia diberkati Tuhan. Dan PURAJA LAGUBOTI  menjadi kaya,bahkan kian lama kian kaya,sehinga ia menjadi sangat kaya dan orang paling kaya di Toba. Semua tanah di kecamatan Laguboti adalah miliknya. sehingga orang menyebutnya (PURAJA LAGUBOTI )
Adapun istri PURAJA LAGUBOTI (boru Pasaribu) sudah lama  tidak punya anak. Berkatalah (boru Pasaribu) kepada PURAJA LAGUBOTI:"Engkau tahu, Tuhan tidak memberi aku melahirkan anak. Karena itu, baiklah engkau menikah lagi , mungkin oleh dialah aku memperoleh seorang anak.supaya ada ahli waris kita ”.
Jawab Puraja Laguboti : “Aku setuju, kalau hal itu kau pandang baik.Tetapi engkau harus janji, jika kelak  dia  melahirkan  anak , engkau harus anggap itu sebagai  anak kandung mu sendiri”. Dan jika kelak engkau melahirkan  anak, maka anak yang engkau lahirkan   menjadi  anak yang sulung”. Boru Pasaribupun menyanggupinya.
Disuatu desa , Puraja Laguboti jatuh hati kepada seorang gadis cantik dan baik hati yaitu (Putri Radja  Sitorus).  Ia pun menikahinya,Lalu  mengandunglah (boru Sitorus), lalu melahirkan seorang anak dan  di beri nama HUTAPEA.
Setelah HUTAPEA lahir, boru Pasaribu menepati janjinya,  mengasuh dan merawat  Hutapea sebagai anak kandungnya sendiri.
Beberapa tahun kemudian,  (boru Pasaribu) hamil, lalu melahirkan seorang anak  dan  di beri nama PANGARIBUAN. Boru Sitorus mengasuh dan merawat PANGARIBUAN dengan penuh kasih sayang seperti anaknya sendiri.
Setelah (boru Pasaribu) melahirkan seorang anak,PURAJALAGUBOTI pun menepati janjinya kepada (boru Pasaribu).Berkatalah Puraja Laguboti kepada ke dua istrinya  : "Hai istriku, walaupun HUTAPEA lebih dulu lahir, tetapi PANGARIBUAN lah anak yang sulung. Karena PANGARIBUAN  lahir dari istri   pertama”. Lalu PURAJA LAGUBOTI mengucapkan umpasa sbb : "SEAK-SEAK PANGGARUNGAN, HUTAPEA  PANGARIBUAN”.

Sejak hari itu hingga saat ini, HUTAPEA panggil hahadoli kepada PANGARIBUAN.

KAMUS :
SEAK SEAK adalah tempurung atau batok kelapa.
PANGGARUNGAN adalah tempat minum orang Batak jaman dahulu,sebelum bangsa Cina memproduksi mangkok yang terbuat dari keramik ataupun gelas.

LEGENDA  LAGUBOTI (VERSI BAHASA BATAK TOBA)

Bege hamu majolo hupaboa sada cerita namasa di sada luat di tano Batak.
Ucok ima sada anak ni namabalu ,tampan jala malo marhasapi , ditingki di bortian dope ibana , nunga monding bapana,dang leleng muse monding ma Oppungna.Ala dung monding oppungna , di usir Bapaudana ma inongna sian hutana. ala boru sasada ibana, jala dang adong ibotona sebagai ahli waris marga , gabe di sita bapaudana ma sude artana.
Dung sorang . dibahen inongna ma goarna si Ucok. Dung marumur ibana di haposoon, tubuma dirohana asa mangalap boru . Songon hasomalan di halak Batak, ingkon luluanna ma boru ni Tulangna parjolo. Molo adong do, ingkon do usahahononna laho donganna saripe.
Alani i tubu ma dipingkiranna laho manunkkun inana manang na didia do huta ni Tulangna. Dung disunkkun ibana inana i didia do huta ni Tulangna, roma alus ni inanai mandok, ‘ueee… anak hasian anggo Tulangmu ndang adong, na mapultak sian bulu do ahu madedek sian langit’. Jadi dung songoni alus ni inanai gabe tarsonggot jala longang ma si Ucok umbegesa i. Gabe loja ma ibana mamingkiri hatai huhut dipahusor-husor di bagasan rohana ala ndang masuk tu rohana jolma mapultak sian bulu manang madekdek sian langit. Alani i ndang sonang rohana ia so dipaboa inanai huta ni Tulangna. Dungi didokma mandok inanai, ‘ndang dung dope hea hubege adong jolma na mapultak sian bulu manang na madekdek sian langit. Molo ndang olo do ho inang pabotohon didia do da Tulang, ba olo ma ahu marboru na asing’. Disada tikki laho ma ibana mardalani tu piga-piga huta,di sada huta, dibereng ibana ma sada anak boru na mansai uli situtu ,bodina songon gitar Spanyol, kulitna mulus songon Marilyn Monrow ,bohina songon bidadari na turun sian kayangan, Ia goar ni siborui si Basauli. Lomo hian rohani si Ucok marnida,gabe jatuh cinta ibana. Mulakma ibana tuhutana , dipaboa ma haulion ni si Basauli tu inongna, disukkun ibanama inongnga, songon dia do laho mangaririt si Basauli bahen dongan saripena.
Alusni inana,laho maho tu jabuni si Basauli martandang , piltikma hasapi , molo didapotton si Basauli ho dokkon ma hatamu songon on : “ Ito nauli na Lagu, boti do ito, olo doho parumaenni dainang, molo na olo do ho dokma olo “ songoni ma dok tu si Basauli.
Laho ma ibana tu huta ni si Basauli martandang, dipiltik ibana ma hasapi sian alaman ni jabu ni si Basauli. Ala dirippu si Basauli amongna do namiltik hasapii, didapotton si Basauli ma suara ni hasapii tu alaman.Kaget jala kagum situtudo do roha ni si Basauli . Dibereng ibana ma sahalak doli-doli na ganteng situtu jala na tampan, jatuh cinta ma si Basauli di pandangan pertama. Jadi didok si Basauli ma hatana :

 
“Tinittip sanggar,laho bahen huru-huruan.
Jolo sinukkun marga,asa binoto partuturan.
Manukkun marga au ito, boru aha do dainang.
Molo na marpariban do, lehon au marnapuran.”

Dialusi si Ucok ma hatai jala didokma :

 
“Ia  ladang  nami  parasaran ni ambaroba ,
Ia dainang  nami, ima namborumu namuli tu Toba”.

Manukkun  au ito, olo do ho parumaen ni dainang.
Molo na olo do ho,asa huboan ho tu huta ni dainang.
Dang di alusi si Basauli sukkun-sukkun ni si Ucoki, alai dibagasan rohani si Basauli olo do ,ala marnida hagantengon ni si Ucok. Hape si Basauli nunga di  martunangan tu sada doli-doli anak ni namora.

Di sada tingki , laho ma muse si Ucok martandang tu hutai, sian naso pamotoan ni si Ucok si doli tunangan ni si Basauli pe ro martandang.
Dipiltik si Ucok ma hasapi sian alaman , dibege si Basauli ma suara ni hasapii, permisi ma ibana tu tunanganna laho martapian .
Hape dang na laho martapian ibana, alai namandapotton si Ucok do ibana tu alaman. Alana arian borngin nunga holan tu si Ucok rohana. Dung pajumpang . Pittor di jalang ibana ma tangan ni si Basauli huhut di umma bohina jala didok hatana . horas .. ito hasian na uli lagu, anddigan do alusanmu hatakki , asa hubuan ho tu jabu ni dainang.Di alusi si Basauli ma,bulan na ro pe asa hu paboa tu ho hasian.

Ala leleng si Basauli dang marnaro sian tapian, gabe curiga ma tunanganna . Dilului ma si Basauli tu partapianan hape dang jumpang. Sian alaman dibereng si Basauli ma tunaganna mangalului ibana ,permisima si Basauli tu si Ucok laho masuk tu jabu dohot alasanna di jou bapana , didapotton ma tunanganna di jabu.
Ala tarbereng tunanganna si doli dongan ni si Basauli di alaman, cemburu jala muruk ma tunanganna,gabe di paltap ma bohi ni si Basauli, gabe marmudari ma bibirna.
Bulan berikutna, laho ma muse si Ucok martandang. Dung Sahat di harbangan ni hutai, dibereng si Ucok adong pesta di jabuni si Basauli.
Dang porsea ibana tu pameranganna, sai hira namarnipi do dihilala rohana. Dipiltik ibanama hasapi sian harbangan ni hutai. Dibege si Basauli ma suara ni hasapi ni si Ucok, alani cintana dohot siholna naeng pajumpang, pura-pura lao martapian ma ibana , hape nenget-nenget pittor marlojong ma si Basauli tu harbangan ni hutai mandapotton si Ucok.
Ala dang haidaan si Basauli, dipaboa si doli tunangan nai ma tu calon simatuana. Boti do amang, bulan nasalpu adong sahalak doli-doli ro manandangi borumu. Sotung do naung di luahon si dolii si Basauli.
Pittor rimas ma among ni si Basauli, didokma tu natua-tua ni huta. Urupi hamu hami mangaluli borukku, nungnga di luahon halak.
Borhat ma akka natua-tua mamboan podang dohot kalewang.Diharbangan ni hutai pajumpang ma dohot si Basauli, pittor ditakkup ma si Ucok jala dipastapi dohot ditopari . Alani ni rimas ni among ni si Basauli naengma bunuonna si Ucok, disittak ma podangna laho pamatehon. Dibereng si Basauli naeng dibunuh si ucok, pittor di haol ma si ucok asa unang mate ditikkam.
Diboan ma si Ucok tu alaman asa diadili natua-tua ni huta. Mangkatai ma among ni si Basauli tu natoropi, aha do hukuman sibahenonta tu si doli-doli on?.

Jongjong ma si Basauli mandapotton Bapana. Dihaol ibana ma Bapana jala tangis. Didok si Basauli ma hatana tu Bapana:”Among, Ikkon si Ucok on do gabe Helamu, molo dang saut au gabe dongan saripena, mate manikkot nama au. “
Bah …. beha nama on….ninna among ni si Basauli , huhut bingung pikkiranna … di pahusor-husor ma di pikkiranna : molo huoloi annon si ucok gabe helakku, muruk ma annon akka natua-tua ni huta. Alana nungnga huoloi arga ni si namot . Alai molo so huoli annon pangidoan ni si Basauli… ba mate manikkot na ma annon borukkon….…hape holan sasada ibana do borukku. Disukkon among ni si Basauli ma akka natua-tua ni huta… Hamu natua-tua ni huta… mangido panuturion ma jolo au … tuturi hamu ma jolo au mengalusi pangidoan ni borukku si Basauli on….. Di alusi natua-tua ma: Balga boru si pamulion, balga anak si pangoli on. Alai molo dang rokkap ni tondi ni si boru, dang sai paksaon. Sirang do akka na so marrokkap.
Jongjong ma si Basauli,didok ibana ma hatana tu tunanganna : “Songoni nama ito, ujung ni pargaulanta. Soada rokkap dihita nadua . Hupaulak ma tu ho, salendang parpadanan on.
Ala ias do rohakku marsirang, denggan ma jalang tanganhon.
Jalo ma salendang mon ito,asa dao sude sapatai.Dang rokkapta ikkon marbagas,marsigabean ma denggan.”
Jongjong ma tunangan ni si Basauli “di jalo ma salendang parpadanani sian tangan ni si Basauli,alai dang marsijalangan”.
Ala mohop do ate-atena. Toppu songgop ma si Bolis tu pikkiranna, di rappok ibana ma sada Podang sian tangan ni sahalak natua-tua. pittor marbalik lakka ma ibana.Didok si Bolis ma dibagasan rohana : Dang saut di au, dang saut di ho, tu magon ma tu Begu. ditikkam ma toho di Jantung ni si Basauli , larima ibana marikkati tu harangan, torus mulak tu hutana. Durus ma mudar ni si Basauli di pogu ni alaman. Diabing bapana ma si Basauli sambil berteriak ,dalam keadaan kritis,didok si Basauli ma hatana tu si Ucok : “LAGUBOTI” … (maksudna : “ito na uli lagu, boti ma ito, boan ma au tu huta ni dainang”) .
Sude tangis namemereng kejadianni : … Sude ma na toropi mandok “LAGUBOTI”..ma hape si ingoton, hata parpudi sian pesta on”.
Sahat tu sadarion, di goari ma hutai “LAGUBOTI”.

LEGENDA SINGKAT SI ARUNG-ARUNG

Di kremasi ma bakke ni si Basauli , jala dipamasuk tu keranda jala dibagas keranda  ditaburi akka bunga-bunga dohot dibakar kemenyan, baru dipeakkon keranda di ginjang ni solu. Dibahen ma upacara ARUNG-ARUNG . Upacara pengarungan  sian  topi ni aek simare sahat tu Tao Toba. Sahat tu sadarion tempat pengarungani di goari ma si “ARUNG-ARUNG”.
LEGENDA SINGKAT  PEARAJA
Ketika Missionaris dari EROPAH datang keTarutung ,mereka baru belajar bahasa Batak . HUTAPEA mereka anggap sebagai sebuah kata majemuk yang terdiri dari kata benda HUTA dan PEA .(HUTA adalah KAMPUNG dan PEA adalah nama orang),maka HUTAPEA diperjemahkan menjadi kampungnya si PEA.
RAJA HUTAPEA mereka sebut PEA ‘KINGS , tetapi orang Batak memperjemahkan PEA 'KINGS adalah PEA RAJA (mengikuti aturan tatabahasa Indonesia)
Sumber : lak lak
 

MENGENAL MARGA MARGA BATAK

Berikut adalah silsilah marga-marga batak yang berasal dari Si Raja Batak yang disadur dari buku "Kamus Budaya Batak Toba" karangan M.A. Marbun dan I.M.T. Hutapea, terbitan Balai Pustaka, Jakarta, 1987. Silsilah Raja Batak ini dicoba diterjemahkan dalam bentuk postingan biasa, semoga tidak membingungkan bagi pembaca yang kebetulan ingin mencari asal mula marganya SI RAJA BATAK dan keturunannya.

SI RAJA BATAK mempunyai 2 orang putra, yaitu :

1. GURU TATEA BULAN.
2. RAJA ISOMBAON.

GURU TATEA BULAN
Dari istrinya yang bernama SI BORU BASO BURNING, GURU TATEA BULAN memperoleh 5 orang putra dan 4 orang putri, yaitu :

- Putra :
a. SI RAJA BIAK-BIAK, pergi ke daerah Aceh.
b. TUAN SARIBURAJA.
c. LIMBONG MULANA.
d. SAGALA RAJA.
e. MALAU RAJA.

- Putri :
1. SI BORU PAREME, kawin dengan TUAN SARIBURAJA.
2. SI BORU ANTING SABUNGAN, kawin dengan TUAN SORIMANGARAJA, putra RAJA ISOMBAON.
3. SI BORU BIDING LAUT, juga kawin dengan TUAN SORIMANGARAJA.
4. SI BORU NAN TINJO, tidak kawin (banci).

TATEA BULAN artinya "TERTAYANG BULAN" = "TERTATANG BULAN".
RAJA ISOMBAON (RAJA ISUMBAON) RAJA ISOMBAON artinya RAJA YANG DISEMBAH. Isombaon kata dasarnya somba (sembah).

Semua keturunan SI RAJA BATAK dapat dibagi atas 2 golongan besar :
a. Golongan TATEA BULAN = Golongan Bulan = Golongan (Pemberi) Perempuan. Disebut juga GOLONGAN HULA-HULA = MARGA LONTUNG.
b. Golongan ISOMBAON = Golongan Matahari = Golongan Laki-laki. Disebut juga GOLONGAN BORU = MARGA SUMBA.

Kedua golongan tersebut dilambangkan dalam bendera Batak (bendera SI SINGAMANGARAJA), dengan gambar matahari dan bulan. Jadi, gambar matahari dan bulan dalam bendera tersebut melambangkan seluruh keturunan SI RAJA BATAK.

SARIBURAJA dan Marga-marga Keturunannya SARIBURAJA adalah nama putra kedua dari GURU TATEA BULAN. Dia dan adik kandungnya perempuan yang bernama SI BORU PAREME dilahirkan marporhas (anak kembar berlainan jenis).
Mula-mula SARIBURAJA kawin dengan NAI MARGIRING LAUT, yang melahirkan putra bernama RAJA IBORBORON (BORBOR). Tetapi kemudian SI BORU PAREME menggoda abangnya SARIBURAJA, sehingga antara mereka terjadi perkawinan incest.
Setelah perbuatan melanggar adat itu diketahui oleh saudara-saudaranya, yaitu LIMBONG MULANA, SAGALA RAJA, dan MALAU RAJA, maka ketiga bersaudara tersebut sepakat untuk membunuh SARIBURAJA. Akibatnya SARIBURAJA menyelamatkan diri dan pergi mengembara ke hutan Sabulan meninggalkan SI BORU PAREME yang sedang dalam keadaan hamil.

Ketika SI BORU PAREME hendak bersalin, dia dibuang oleh saudara-saudaranya ke hutan belantara, Tetapi di hutan tersebut SARIBURAJA kebetulan bertemu kembali dengan SI BORU PAREME.
SARIBURAJA datang bersama seekor harimau betina yang sebelumnya telah dipeliharanya menjadi "istrinya" di hutan itu. Harimau betina itulah yang kemudian merawat serta memberi makan SI BORU PAREME di dalam hutan. SI BORU PAREME kemudian melahirkan seorang putra yang diberi nama SI RAJA LONTUNG.

Dari istrinya sang harimau, SARIBURAJA memperoleh seorang putra yang diberi nama SI RAJA BABIAT. Di kemudian hari SI RAJA BABIAT mempunyai banyak keturunan di daerah Mandailing. Mereka bermarga BAYOANGIN, karena selalu dikejar-kejar dan diintip oleh saudara-saudaranya.

SARIBURAJA kemudian berkelana ke daeerah Angkola dan seterusnya ke Barus. SI RAJA LONTUNG, Putra pertama dari TUAN SARIBURAJA. Mempunyai 7 orang putra dan 2 orang putri, yaitu :

- Putra :
a. TUAN SITUMORANG, keturunannya bermarga SITUMORANG.
b. SINAGA RAJA, keturunannya bermarga SINAGA.
c. PANDIANGAN, keturunannya bermarga PANDIANGAN.
d. TOGA NAINGGOLAN, keturunannya bermarga NAINGGOLAN.
e. SIMATUPANG, keturunannya bermarga SIMATUPANG.
f. ARITONANG, keturunannya bermarga ARITONANG.
g. SIREGAR, keturunannya bermarga SIREGAR.

- Putri :
a. SI BORU ANAKPANDAN, kawin dengan TOGA SIHOMBING.
b. SI BORU PANGGABEAN, kawin dengan TOGA SIMAMORA.

Karena semua putra dan putri dari SI RAJA LONTUNG berjumlah 9 orang, maka mereka sering dijuluki dengan nama LONTUNG SI SIA MARINA, PASIA BORUNA SIHOMBING SIMAMORA. SI SIA
MARINA = SEMBILAN SATU IBU.

Dari keturunan SITUMORANG, lahir marga-marga cabang LUMBAN PANDE, LUMBAN NAHOR, SUHUTNIHUTA, SIRINGORINGO,
SITOHANG, RUMAPEA, PADANG, SOLIN.

Dari keturunan SINAGA, lahir marga-marga cabang SIMANJORANG, SIMANDALAHI, BARUTU. Dari keturunan PANDIANGAN, lahir
marga-marga cabang SAMOSIR, GULTOM, PAKPAHAN, SIDARI, SITINJAK, HARIANJA.

Dari keturunan NAINGGOLAN, lahir marga-marga cabang RUMAHOMBAR, PARHUSIP, BATUBARA, LUMBAN TUNGKUP, LUMBAN SIANTAR, HUTABALIAN, LUMBAN RAJA, PUSUK, BUATON, NAHULAE.

Dari keturunan SIMATUPANG lahir marga-marga cabang
TOGATOROP (SITOGATOROP), SIANTURI, SIBURIAN.

Dari keturunan ARITONANG, lahir marga-marga cabang OMPU SUNGGU, RAJAGUKGUK, SIMAREMARE.

Dari keturunan SIREGAR, lahir marga-marga cabang SILO, DONGARAN, SILALI, SIAGIAN, RITONGA, SORMIN.

SI RAJA BORBOR Putra kedua dari TUAN SARIBURAJA, dilahirkan
oleh NAI MARGIRING LAUT. Semua keturunannya disebut marga BORBOR. Cucu RAJA BORBOR yang bernama DATU TALADIBABANA (generasi keenam) mempunyai 6 orang putra, yang menjadi asal-usul marga-marga berikut :
1. DATU DALU (SAHANGMAIMA), Keturunan DATU DALU melahirkan marga-marga berikut :
a. PASARIBU, BATUBARA, HABEAHAN, BONDAR, GORAT.
b. TINENDANG, TANGKAR.
c. MATONDANG.
d. SARUKSUK.
e. TARIHORAN.
f. PARAPAT.
g. RANGKUTI.

2. SIPAHUTAR, keturunannya bermarga SIPAHUTAR.
3. HARAHAP, keturunannya bermarga HARAHAP.
4. TANJUNG, keturunannya bermarga TANJUNG.
5. DATU PULUNGAN, keturunannya bermarga PULUNGAN.
6. SIMARGOLANG, keturunannya bermarga SIMARGOLANG.

Keturunan DATU PULUNGAN melahirkan marga-marga LUBIS dan HUTASUHUT. LIMBONG MULANA dan Marga-marga Keturunannya LIMBONG MULANA adalah putra ketiga dari GURU TATEA BULAN. Keturunannya bermarga LIMBONG. Dia mempunyai 2 orang putra, yaitu PALU ONGGANG dan LANGGAT LIMBONG.
Putra dari LANGGAT LIMBONG ada 3 orang. Keturunan dari putranya yang kedua kemudian bermarga SIHOLE dan keturunan dari putranya yang ketiga kemudian bermarga HABEAHAN. Yang lainnya tetap memakai marga induk, yaitu LIMBONG.

SAGALA RAJA Putra keempat dari GURU TATEA BULAN. Sampai sekarang keturunannya tetap memakai marga SAGALA.

LAU RAJA dan Marga-marga Keturunannya LAU RAJA adalah putra kelima dari GURU TATEA BULAN. Keturunannya bermarga MALAU. Dia mempunyai 4 orang putra, yaitu :
a. PASE RAJA, keturunannya bermarga PASE.
b. AMBARITA, keturunannya bermarga AMBARITA.
c. GURNING, keturunannya bermarga GURNING.
d. LAMBE RAJA, keturunannya bermarga LAMBE. Salah seorang keturunan LAU RAJA diberi nama MANIK RAJA, yang kemudian menjadi asal-usul lahirnya marga MANIK.

TUAN SORIMANGARAJA dan Marga-marga KeturunannyaTUAN SORIMANGARAJA adalah putra pertama dari RAJA ISOMBAON. Dari ketiga putra RAJA ISOMBAON, dialah satu-satunya yang tinggal di Pusuk Buhit (di Tanah Batak). Istrinya ada 3 orang, yaitu :
a. SI BORU ANTING MALELA (NAI RASAON), putri dari GURU TATEA BULAN.
b. SI BORU BIDING LAUT (NAI AMBATON), juga putri dari GURU TATEA BULAN.
c. SI BORU SANGGUL HAOMASAN (NAI SUANON).

SI BORU ANTING MALELA melahirkan putra yang bernama TUAN SORBA DJULU (OMPU RAJA NABOLON), gelar NAI AMBATON.

SI BORU BIDING LAUT melahirkan putra yang bernama TUAN SORBA DIJAE (RAJA MANGARERAK), gelar NAI RASAON.
SI BORU SANGGUL HAOMASAN melahirkan putra yang bernama TUAN SORBADIBANUA, gelar NAI SUANON.

NAI AMBATON (TUAN SORBA DJULU / OMPU RAJA NABOLON) Nama (gelar) putra sulung TUAN SORIMANGARAJA lahir dari istri pertamanya yang bernama NAI AMBATON. Nama sebenarnya adalah OMPU RAJA NABOLON, tetapi sampai sekarang keturunannya bermarga NAI AMBATON menurut nama ibu leluhurnya.NAI AMBATON mempunyai 4 orang putra, yaitu :
a. SIMBOLON TUA, keturunannya bermarga SIMBOLON.
b. TAMBA TUA, keturunannya bermarga TAMBA.
c. SARAGI TUA, keturunannya bermarga SARAGI.
d. MUNTE TUA, keturunannya bermarga MUNTE (MUNTE, NAI MUNTE, atau DALIMUNTE). Dari keempat marga pokok tersebut, lahir marga-marga cabang sebagai berikut (menurut buku "Tarombo Marga Ni Suku Batak" karangan W. Hutagalung) :

a. Dari SIMBOLON : TINAMBUNAN, TUMANGGOR, MAHARAJA, TURUTAN, NAHAMPUN, PINAYUNGAN. Juga marga-marga BERAMPU dan PASI.
b. Dari TAMBA : SIALLAGAN, TOMOK, SIDABUTAR, SIJABAT, GUSAR, SIADARI, SIDABOLAK, RUMAHORBO, NAPITU.
c. Dari SARAGI : SIMALANGO, SAING, SIMARMATA, NADEAK, SIDABUNGKE.
d. Dari MUNTE : SITANGGANG, MANIHURUK, SIDAURUK, TURNIP, SITIO, SIGALINGGING.

Keterangan lain mengatakan bahwa NAI AMBATON mempunyai 2 orang putra, yaitu SIMBOLON TUA dan SIGALINGGING.
SIMBOLON TUA mempunyai 5 orang putra, yaitu SIMBOLON, TAMBA, SARAGI, MUNTE, dan NAHAMPUN. Walaupun keturunan NAI AMBATON sudah terdiri dari berpuluih-puluh marga dan sampai sekarang sudah lebih dari 20 sundut (generasi), mereka masih mempertahankan Ruhut Bongbong, yaitu peraturan yang melarang perkawinan antar sesama marga keturunan NAI AMBATON.
Catatan mengenai OMPU BADA, menurut buku "Tarombo Marga Ni Suku Batak" karangan W. Hutagalung, OMPU BADA tersebut adalah keturunan NAI AMBATON pada sundut kesepuluh.Menurut keterangan dari salah seorang keturunan OMPU BADA (MPU BADA) bermarga GAJAH, asal-usul dan silsilah mereka adalah sebagai berikut :
a. MPU BADA ialah asal-usul dari marga-marga TENDANG, BUNUREA, MANIK, BERINGIN, GAJAH, dan BARASA.
b. Keenam marga tersebut dinamai SIENEMKODIN (Enem = enam, Kodin = periuk) dan nama tanah asal keturunan MPU BADA pun dinamai SIENEMKODIN.
c. MPU BADA bukan keturunan NAI AMBATON, juga bukan keturunan SI RAJA BATAK dari Pusuk Buhit.
d. Lama sebelum SI RAJA BATAK bermukim di Pusuk Buhit, OMPU BADA telah ada di tanah Dairi. Keturunan MPU BADA merupakan ahli-ahli yang trampil (pawang) untuk mengambil serta mengumpulkan kapur barus yang diekspor ke luar negeri selama berabad-abad.
e. Keturunan MPU BADA menganut sistem kekerabatan Dalihan Natolu seperti yang dianut oleh saudara-saudaranya dari Pusuk Buhit yang datang ke tanah Dairi dan Tapanuli bagian barat.

NAI RASAON (RAJA MANGARERAK) : nama (gelar) putra kedua dari TUAN SORIMANGARAJA, lahir dari istri kedua TUAN SORIMANGARAJA yang bernama NAI RASAON. Nama sebenarnya ialah RAJA MANGARERAK, tetapi hingga sekarang semua keturunan RAJA MANGARERAK lebih sering dinamai orang NAI RASAON. RAJA MANGARERAK mempunyai 2 orang putra, yaitu RAJA MARDOPANG dan RAJA MANGATUR.

Ada 4 marga pokok dari keturunan RAJA MANGARERAK :
a. Dari RAJA MARDOPANG, menurut nama ketiga putranya, lahir marga-marga SITORUS, SIRAIT, dan BUTAR BUTAR.
b. Dari RAJA MANGATUR, menurut nama putranya, TOGA MANURUNG, lahir marga MANURUNG. Marga PANE adalah marga cabang dari SITORUS.
NAI SUANON (TUAN SORBADIBANUA) : nama (gelar) putra ketiga dari TUAN SORIMANGARAJA, lahir dari istri ketiga TUAN SORIMANGARAJA yang bernama NAI SUANON. Nama sebenarnya
ialah TUAN SORBADIBANUA, dan di kalangan keturunannya lebih sering dinamai TUAN SORBADIBANUA. TUAN SORBADIBANUA mempunyai 2 orang istri dan memperoleh 8 orang putra. Dari istri pertama (putri SARIBURAJA) :
a. SI BAGOT NI POHAN, keturunannya bermarga POHAN.
b. SI PAET TUA.
c. SI LAHI SABUNGAN, keturunannya bermarga SILALAHI.
d. SI RAJA OLOAN.
e. SI RAJA HUTA LIMA. Dari istri kedua (BORU SIBASOPAET, putri Mojopahit) :
a. SI RAJA SUMBA.
b. SI RAJA SOBU.
c. TOGA NAIPOSPOS, keturunannya bermarga NAIPOSPOS. Keluarga TUAN SORBADIBANUA bermukim di Lobu Parserahan - Balige. Pada suatu ketika, terjadi peristiwa yang unik dalam keluarga tersebut. Atas ramalan atau anjuran seorang datu, TUAN SORBADIBANUA menyuruh kedelapan putranya bermain perang-perangan. Tanpa sengaja, mata SI RAJA HUTA LIMA terkena oleh lembing SI RAJA SOBU. Hal tersebut
mengakibatkan emosi kedua istrinya beserta putra-putra mereka masing-masing, yang tak dapat lagi diatasi oleh TUAN SORBADIBANUA. Akibatnya, istri keduanya bersama putra-putranya yang 3 orang pindah ke Lobu Gala-gala di kaki gunung Dolok Tolong sebelah barat.
Keturunan TUAN SORBADIBANUA berkembang dengan pesat, yang melahirkan lebih dari 100 marga hingga dewasa ini.

Keturunan SI BAGOT NI POHAN melahirkan marga dan marga cabang berikut :
a. TAMPUBOLON, BARIMBING, SILAEN.
b. SIAHAAN, SIMANJUNTAK, HUTAGAOL, NASUTION.
c. PANJAITAN, SIAGIAN, SILITONGA, SIANIPAR, PARDOSI.
d. SIMANGUNSONG, MARPAUNG, NAPITUPULU, PARDEDE.

Keturunan SI PAET TUA melahirkan marga dan marga cabang berikut :
a. HUTAHAEAN, HUTAJULU, ARUAN.
b. SIBARANI, SIBUEA, SARUMPAET.
c. PANGARIBUAN, HUTAPEA

Keturunan SI LAHI SABUNGAN melahirkan marga dan marga cabang berikut :
a. SIHALOHO.
b. SITUNGKIR, SIPANGKAR, SIPAYUNG.
c. SIRUMASONDI, RUMASINGAP, DEPARI.
d. SIDABUTAR.
e. SIDABARIBA, SOLIA.
f. SIDEBANG, BOLIALA.
g. PINTUBATU, SIGIRO.
h. TAMBUN (TAMBUNAN), DOLOKSARIBU, SINURAT, NAIBORHU, NADAPDAP, PAGARAJI, SUNGE, BARUARA, LUMBAN PEA, LUMBAN GAOL.

Keturunan SI RAJA OLOAN melahirkan marga dan marga cabang berikut:
a. NAIBAHO, UJUNG, BINTANG, MANIK, ANGKAT, HUTADIRI, SINAMO, CAPA.
b. SIHOTANG, HASUGIAN, MATANIARI, LINGGA, MANIK.
c. BANGKARA.
d. SINAMBELA, DAIRI.
e. SIHITE, SILEANG.
f. SIMANULLANG.

Keturunan SI RAJA HUTA LIMA melahirkan marga dan marga cabang berikut:
a. MAHA.
b. SAMBO.
c. PARDOSI, SEMBIRING MELIALA.

Keturunan SI RAJA SUMBA melahirkan marga dan marga cabang berikut:
a. SIMAMORA, RAMBE, PURBA, MANALU, DEBATARAJA, GIRSANG, TAMBAK, SIBORO.
b. SIHOMBING, SILABAN, LUMBAN TORUAN, NABABAN, HUTASOIT, SITINDAON, BINJORI.

Keturunan SI RAJA SOBU melahirkan marga dan marga cabang berikut:
a. SITOMPUL.
b. HASIBUAN, HUTABARAT, PANGGABEAN, HUTAGALUNG, HUTATORUAN, SIMORANGKIR, HUTAPEA, LUMBAN TOBING, MISMIS.

Keturunan TOGA NAIPOSPOS melahirkan marga dan marga cabang berikut:
a. MARBUN, LUMBAN BATU, BANJARNAHOR, LUMBAN GAOL, MEHA, MUNGKUR, SARAAN.
b. SIBAGARIANG, HUTAURUK, SIMANUNGKALIT, SITUMEANG.

***DONGAN SAPADAN (TEMAN SEIKRAR, TEMAN SEJANJI)

Dalam masyarakat Batak, sering terjadi ikrar antara suatu marga dengan marga lainnya. Ikrar tersebut pada mulanya terjadi antara satu keluarga
dengan keluarga lainnya atau antara sekelompok keluarga dengan sekelompok keluarga lainnya yang marganya berbeda. Mereka berikrar akan memegang teguh janji tersebut serta memesankan kepada keturunan masing-masing untuk tetap diingat, dipatuhi, dan dilaksanakan dengan setia. Walaupun berlainan marga, tetapi dalam setiap marga pada umumnya ditetapkan ikatan, agar kedua belah pihak yang berikrar itu saling menganggap sebagai dongan sabutuha (teman semarga). Konsekuensinya adalah bahwa setiap pihak yang berikrar wajib menganggap putra dan putri dari teman ikrarnya sebagai putra dan putrinya sendiri. Kadang-kadang ikatan kekeluargaan karena ikrar atau padan lebih erat daripada ikatan kekeluargaan karena marga. Karena ada perumpamaan Batak mengatakan sebagai berikut: "Togu urat ni bulu, toguan urat ni padang; Togu nidok ni uhum, toguan nidok ni padan", artinya: "Teguh akar bambu, lebih teguh akar rumput; Teguh ikatan hukum, lebih teguh ikatan janji". Masing-masing ikrar tersebut mempunyai riwayat tersendiri. Marga-marga yang mengikat ikrar antara lain adalah:
a. MARBUN dengan SIHOTANG.
b. PANJAITAN dengan MANULLANG.
c. TAMPUBOLON dengan SITOMPUL.
d. SITORUS dengan HUTAJULU - HUTAHAEAN - ARUAN.
e. NAHAMPUN dengan SITUMORANG.

CATATAN TAMBAHAN:

1. Selain PANE, marga-marga cabang lainnya dari SITORUS adalah BOLTOK dan DORI.

2. Marga-marga PANJAITAN, SILITONGA, SIANIPAR, SIAGIAN, dan PARDOSI tergabung dalan suatu punguan (perkumpulan) yang bernama TUAN DIBANGARNA.
Menurut yang saya ketahui, dahulu antar seluruh marga TUAN DIBANGARNA ini tidak boleh saling kawin. Tetapi entah kapan ada perjanjian khusus antara marga SIAGIAN dan PANJAITAN, bahwa sejak saat itu antar mereka (kedua marga itu) boleh saling kawin.

3. Marga SIMORANGKIR adalah salah satu marga cabang dari PANGGABEAN. Marga-marga cabang lainnya adalah LUMBAN RATUS dan LUMBAN SIAGIAN.

4. Marga PANJAITAN selain mempunyai ikatan janji (padan) dengan marga SIMANULLANG, juga dengan marga-marga SINAMBELA dan SIBUEA.

5. Marga SIMANJUNTAK terbagi 2, yaitu HORBOJOLO dan HORBOPUDI. Hubungan antara kedua marga cabang ini tidaklah harmonis alias bermusuhan selama bertahun-tahun, bahkan sampai sekarang. (mereka yang masih bermusuhan sering dikecam oleh batak lainnya dan dianggap batak bodoh)

6. TAMPUBOLON mempunyai putra-putra yang bernama BARIMBING, SILAEN, dan si kembar LUMBAN ATAS & SIBULELE. Nama-nama dari mereka tersebut menjadi nama-nama marga cabang dari TAMPUBOLON (sebagaimana biasanya cara pemberian nama marga cabang pada marga-marga lainnya).

7. Pada umumnya, jika seorang mengatakan bahwa dia bermarga SIAGIAN, maka itu adalah SIAGIAN yang termasuk TUAN DIBANGARNA, jadi bukan SIAGIAN yang merupakan marga cabang dari SIREGAR ataupun LUMBAN SIAGIAN yang merupakan marga cabang dari PANGGABEAN. Selanjutnya biasanya marga SIAGIAN dari TUAN DIBANGARNA akan bertarombo kembali menanyakan asalnya dan nomor keturunan. Kebetulan saya marga SIAGIAN dari PARPAGALOTE.

8. Marga SIREGAR, selain terdapat di suku Batak Toba, juga terdapat di suku Batak Angkola (Mandailing). Yang di Batak Toba biasa disebut "Siregar Utara", sedangkan yang di Batak Angkola (Mandailing) biasa disebut "Siregar Selatan".

9. Marga-marga TENDANG, BUNUREA, MANIK, BERINGIN, GAJAH, BARASA, NAHAMPUN, TUMANGGOR, ANGKAT, BINTANG, TINAMBUNAN, TINENDANG, BARUTU, HUTADIRI, MATANIARI, PADANG, SIHOTANG, dan SOLIN juga terdapat di suku Batak Pakpak (Dairi).

10. Di suku Batak Pakpak (Dairi) terdapat beberapa padanan marga yaitu:
a. BUNUREA disebut juga BANUREA.
b. TUMANGGOR disebut juga TUMANGGER.
c. BARUTU disebut juga BERUTU.
d. HUTADIRI disebut juga KUDADIRI.
e. MATANIARI disebut juga MATAHARI.
f. SIHOTANG disebut juga SIKETANG.

11. Marga SEMBIRING MELIALA juga terdapat di suku Batak Karo. SEMBIRING adalah marga induknya, sedangkan MELIALA adalah salah satu marga cabangnya.

12. Marga DEPARI juga terdapat di suku Batak Karo. Marga tersebut juga merupakan salah satu marga cabang dari SEMBIRING.

13. Jangan keliru (bedakan):
a. SITOHANG dengan SIHOTANG.
b. SIADARI dengan SIDARI.
c. BUTAR BUTAR dengan SIDABUTAR.
d. SARAGI (Batak Toba) tanpa huruf abjad "H" dengan SARAGIH (Batak Simalungun) ada huruf abjad "H".

14. Entah kebetulan atau barangkali memang ada kaitannya, marga LIMBONG juga terdapat di suku Toraja di pulau Sulawesi.

15. Marga PURBA juga terdapat di suku Batak Simalungun.


0 komentar:

Poskan Komentar

 
Dibutuhkan tenaga reporter sukarela di setiap kabupaten/kota seluruh Indonesia dan Luar negeri , sebagai kolektor berita untuk di posting ke website purajalaguboti.com (Hubungi email : purajalaguboti2012@gmail.com )