SEAK-SEAK PANGGARUAN , HUTAPEA - PANGARIBUAN” GABE JALA HORAS ”

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Tugu Ompu Radja HUTAPEA/Br.Sitorus

Horas di hita Pomparan Puraja Laguboti Se-Dunia

Tugu Toga Radja PANGARIBUAN/Br.Pasaribu

Horas di hita Pomparan Puraja Laguboti Se-Dunia

Tugu Ompu Radja HUTAPEA/Br.Sitorus

Horas di hita Pomparan Puraja Laguboti Se-Dunia

Tugu Toga Radja PANGARIBUAN/Br.Pasaribu

Horas di hita Pomparan Puraja Laguboti Se-Dunia

Gedung Gereja HKBP Paronan Nagodang

Horas di hita Pomparan Puraja Laguboti Se-Dunia

Senin, 07 April 2014

KAOS LOGO PURAJALAGUBOTI SE-DUNIA

KAOS DENGAN LOGO PURAJALAGUBOTI UNTUK KALANGAN SENDIRI
 

KAOS WARNA HITAM


KAOS WARNA MERAH

KAOS WARNA PUTIH

Kamis, 23 Januari 2014

ADAPTASI DAN SELEKSI ALAM





A.      Pengertian adaptasi
Salah satu ciri makhluk hidup adalah mampu menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Kemampuan makhluk hidup untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya disebut adaptasi. Adaptasi ini bertujuan untuk mempertahankan hidupnya. Tiap jenis makhluk hidup memiliki cara-cara adaptasi yang berbeda terhadap lingkungannya.
B.       Jenis Adaptasi pada hewan
1.         Adaptasi Morfologi
Penyesuaian makhluk hidup melalui perubahan bentuk organ tubuh, struktur tubuh atau alat-alat tubuh organisme untuk kelangsungan hidupnya.
Contoh dari adaptasi morfologi :
a.       Bentuk paruh
1)        Burung pipit mempunyai paruh pendek dan kuat. Bentuk paruh ini sesuai untuk memakan jenis biji-bijian. Paruh ini berfungsi untuk menghancurkan biji tersebut.
2)        Burung elang mempunyai paruh yang kuat, tajam dan melengkung bagia ujungnya. Paruh seperti ini sesuai untuk mencabik mangsanya.
3)        Bebek mempunyai paruh yang berbentuk seperti sudu. Bentuk paruh ini sesuai untuk mencari makanan di tempat becek, berlupur atau di air.
4)        Burung pelatuk mempunyai paruh yang panjang kuat dan runcing. Paruh burung pelatuk untuk mencari serangga yang bersembunyi di kulit pohon. Dalam lubang pohon, atau pada batang pohon yang lapuk.
5)        Burung kolibri mempunyai paruh berbentuk panjang dan runcing. Bentuk paruh seperti ini memudahkan untuk menghisap nektar.
6)         Burung pelikan mempunyai paruh berkantong. Paruh yang demikian memudahkannya untuk menangkap ikan dalam air.
Dari penjelasan di atas dapat dikatakan bahwa ada kesesuaian antara bentuk paruh burung dengan jenis makanannya.
b.      Bentuk kaki
1)        Bentuk kaki burung kakatua untuk memanjat, selain itu juga untuk memegang makanan.
2)        Kaki ayam untuk mengais tanah saat mencari makanan.
3)        Burung elang mempunyai kaki kuat dan kuku yang tajam, kaki ini untuk mencengkeram mangsanya.
4)        Burung pipit mempunyai kaki yang langsing yaitu untuk bertengger.
5)        Kaki itik dan pelikan berselaput sehingga cocok untuk berenang di air.
6)        Burung pelatuk pandai memanjat karena bentuk kakinya sesuai untuk memanjat.
c.       Jenis mulut
1)        Mulut penghisap, serangga mempunyai cara khusus untuk memperoleh makanan.
2)        Mulut penusuk, nyamuk mempunyai bentuk mulut penusuk dan penghisap. Mulutnya dapat menghisap makanan berupa darah manusia atau hewan.
3)        Mulut  penggigit dan pengunyah, jangkrik mempunyai bentuk mulut penggigit dan pengunyah. Mulut ini mempunyai gigi-gigi kecil untuk menguyah makanan yang berupa daun.
4)        Mulut penyerap, lalat rumah mempunyai alat penyerap pada mulutnya. Alat penyerap ini seperti spons (gabus), alat ini untuk menyerap makanan terutama yang berupa cairan.
d.      Bentuk gigi pada hewan
Misalnya seperti gigi singa, harimau, citah, macan, yang runcing dan tajam untuk makan daging, sedangkan pada gigi sapi, kambing, kerbau, biri-biri, domba tidak runcing dan tajam karena giginya lebih banyak dipakai untuk memotong rumput atau daun dan untuk mengunyah makanan.
2.         Adaptasi Fisiologi
Adalah penyesuaian yang dipengaruhi oleh lingkungan sekitar yang menyebabkan adanya penyesuaian pada alat-alat tubuh untuk mempertahankan hidup dengan baik.
Contoh adaptasi morfologi pada hewan :
a.       Unta
Unta hidup di daerah padang pasir yang kering, gersang, dan panas. Bentuk dan susunan tubuh unta sesuai dengan keadaan alam di padang pasir. Pada saat minum unta mampu meneguk air dalam jumlah yang banyak. Air tersebut disimpan sebagai cairan tubuh.
b.      Beruang kutub dan anjing laut
Beruang kutub dan anjing laut mempunyai lapisan lemak yang tebal untuk bertahan hidup di daerah yang dingin. Beruang kutub hidup di daerah kutub yang dingin. Hewan yang hidup di daerah dingin mempunyai bentuk kaki yang besar dan lebar untuk berjalan di salju. Bulunya tebal dan telinganya kecil untuk mengurangi kehilangan panas.
c.       Pinguin
Pinguin merupakan hewan yang hidup di daerah kutub yang bersuhu dingin. Sejak lahir pinguin memiliki bulu yang tebal. Bulu yang tebal ini membuatnya merasa hangat walaupun berada di daerah yang dingin. Hal ini merupakan bentuk penyesuaian diri pinguin terhadap lingkungannya.
3.         Adaptasi Tingkah Laku
Adaptasi tingkah laku adalah penyesuaian tigkah laku makhluk hidup terhadap lingkungan tempat hidupnya. Contoh dari adaptasi tingkah lau pada hewan adalah sebagai berikut :

a.         Cumi-cumi, sotong dan gurita
Cumi-cumi, sotong dan gurita hidup di laut, ketika diserang musuh hewan-hewan ini mengeluarkan cairan hitam seperti tinta. Akibatnya air menjadi keruh. Saat itulah hewan-hewan ini melarikan diri. Cumi-cumi dapat berenang dengan cepat untuk menghindari musuhnya tersebut.
b.        Cicak dan kadal
Cicak dan kadal memutuskan ekornya jika diserang oleh musuh, tindakan hewan memutuskan bagian tubuhnya disebut dengan autotomi. Hal ini dilakukan untuk mengelabuhi musuhnya..
c.         Paus
Paus merupakan hewan mamalia yang hidup di air. Mereka bernapas dengan paru-paru. Untuk menghirup udara yang mengandung oksigen, hewan tersebut muncul ke permukaan air. Setiap paus muncul ke permukaan air untuk menghirup udara sebanyak-banyaknya sampai paru-parunya penuh sekali, yaitu sekitar 3.350 liter.
Setelah itu, paus akan menyelam kembali ke dalam air. Dengan udara sebanyak itu, paus mampu bertahan selama kira-kira setengah jam di dalam air. Pada saat muncul kembali di permukaan air, hasil oksidasi biologi dihembuskan melalui lubang hidung, seperti pancaran air mancur. Sisa oksidasi ini berupa karbon dioksida yang jenuh dengan uap air yang telah mengalami pengembunan (kondensasi).
d.        Landak
Landak mempunyai kulit berduri dan kaku. Saat menghadapi bahaya, landak mengembangkan durinya. Selain itu landak juga berusaha membelakangi musuh. Dengan demikian apabila musuhnya menyerang, tubuh musuh akan tertusuk duri. Walaupun duri landak ini tidak beracun tetapi dapat membuat lawannya terluka.

e.         Trenggiling dan luing
Trenggiling dan luing akan menggulung tubuhnya jika mendapat gangguan dari luar. Trenggiling mempunyai kulit berupa sisik yang keras. Saat menggulung, bagian perutnya yang lunak akan terlindungi suatu perisai yang sangat keras.
f.         Kura-kura, ikan dan bengkarung, marmut, landak
Beberapa hewan melewati musim dingin dengan tetap giat mencari makan. Sementara itu hewan yang lain bertahan hidup dengan terlelap dalam suatu tidur khusus yang dinamakan hibernasi. Ciri-ciri hewan yang melakukan hibernasi, yaitu suhu tubuh rendah serta detak jantung dan pernapasan sangat lambat. Tujuannya untuk menghindari cuaca yang sangat dingin, kekurangan makanan, dan menghemat energi.
g.      Kelelawar dan tupai
Beberapa hewan bergerak mencari tempat perlindungan dan tidur. Tidur di musim panas disebut estivasi. Tujuan hewan melakukan estivasi adalah untuk menghindari panas yang tinggi dan kekurangan air. Kelelawar dan beberapa tupai adalah mamalia yang berestivasi untuk menghindari cuaca kering.
h.        Bunglon
Bunglon dapat megubah warna kulit sesuai dengan warna lingkungannya. Misalnya di daun yang berwarna hijau bunglon berwarna hijau. Tindakan hewan mengubah warna kulitnya saat melindungi diri dinamakan mimikri.
i.          Kalajengking, lebah dan kelabang
Hewan-hewan ini menggunakan sengatnya untuk melindungi diri. Sengat tersebut dapat mengeluarkan zat beracun yang dapat melukai musuh atau pemangsanya.
j.          Belalang daun
Belalang daun biasanya hinggap di dedaunan untuk mencari makanan. Tubuh belalang daun berwarna hijau mirip warna daun sehingga tersamarkan. Hal ini menyulitkan musuhnya untuk mengetahui keberadaan belalang tersebut.
k.        Walang sangit
Walang sagit merupakan hewan dalam kelompok serangga. Walang sagit hinggap di dedaunan untuk mencari makanan. Walang sangit dapat mengeluarkan bau yang sangat menyengat. Bau ini untuk mengusir musuhnya.
l.          Kecoa, musang, kumbang dan ular tidak berbisa.
Hewan-hewan tersebut akan berpura-pura mati jika diserang oleh musuh. Hal ini dilakukan untuk mengelabuhi musuhnya. Jika musuhnya sudah pergi, hewan tersebut akan melarikan diri.
C.       Adaptasi pada tumbuhan
Selain hewan yang menyesuaikan diri dengan lingkungan , tumbuhan juga memiliki cara yang unik untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya agar dapat bertahan hidup di lingkungan tersebut. Oleh karena itu, bentuk penyesuaian dirinya pun berbeda-beda disesuaikan dengan lingkungan tempat hidupnya.
1.         Penyesuaian tumbuhan untuk melindungi dirinya dari musuh
a.         Bambu
Bambu memunyai rambut-rambut halus, rambut-rambut halus tersebut dapat menyebabkan gatal-gatal di kulit.
b.        Salak, bunga mawar dan putri malu
Salak, bunga mawar dan putri malu mempunyai duri. Duri ini untuk melindungi diri dari musuhnya. Duri tersebut dapat melukai hewan yang mencoba mengganggunya.
c.         Pohon nangka, pohon karet, dean bunga kamboja
Jenis-jenis tumbuhan tersebut mampu mengeluaran getah. Getah dapat menempel ketubuh hewan yang mengganggunya
d.      Durian
Kulit buah durian memiliki duri yang sangat tajam. Duri ini sebagai alat pertahanan diri dari musuhnya. Adaya kulit durian ini membuat biji yang berada didalam buah terlindungi. Biji pada buah durian dapat digunakan sebagai alat perkembangbiakan.
e.       Buah belimbing
Buah belimbing saat masih muda terasa pahit dan sepat. Oleh Karena itu, tidak ada hewan yang memakan buahnya. Dengan demikian biji yang berada di dalam buah belimbing terlindungi, biji ini di gunakan sebagai alat perkembangbiakan.
f.       Sembung kuning dan jenis jamur tertentu
Tumbuhan ini menghasilkan racun di dalam tanah sehingga tidak ada jenis tanaman yang mampu tumbuh di dekatnya.
g.      Kemiri, kedawung, saga, asam dan salak
Tumbuhn ini memiliki kulit biji yang keras sehingga hewan lain tidak bisa memakan buahnya.
h.        Cabai, tomat, rempah , tumbuhan obat serta bumbu
Jenis tumbuhan ini mampu menghasilkan minyak yang berbau tidak sedap. Dengan bau yang tidak sedap ini maka hewan pemangsa tidak mau memakannya
2.         Ciri khusus tumbuhan berdasarkan tempat hidupnya
a.      Xerofit     : yaitu tumbuhan yang menyesuaikan diri dengan lingkungan yang kering. Cara adaptasi xerofit  antara lain mempunyai daun berukuran kecil atau bahkan tidak berdaun (mengalami modifikasi menjadi duri), batang dilapisi lapisan lilin yang tebal, dan berakar panjang sehingga berjangkauan sangat luas.
1)        Kaktus
Kaktus merupakan tanaman xerofit yaitu tanaman yang tumbuh di daerah kering atau sedikit air. Kaktus mempunyai bentuk daun yang kecil dan tebal, batangnya berdaging tebal batang yang seperti ini untuk menyimpan air. Ada beberapa xerofit daun ini berubah bentuknya menjadi runcing seperti duri atau bulu-bulu serta permukaannya mempunyai lapisan lilin. Dengan bentuk seperti itu, dapat mengurangi penguapan air yang berlebihan sehingga tidak kekeringan.
2)        Pohon jati
Pohon jati menyesuaikan diri dengan cara menggugurkan daunnya saat musim kemarau. Pengguguran daun ini bertujuan agar tidak terjadi penguapan yang berlebihan yang dapat menyebabkan tumbuhan kekurangan air dan mati. Pengguguran daun pada musim kemarau juga dilakukan oleh tumbuhan lain, seperti mahoni dan kedondong walaupun tidak sebanyak pada pohon jati.
b.     Hidrofit    :  yaitu tumbuhan yang menyesuaikan diri dengan lingkungan berair. Cara adaptasi hidrofit, antara lain berdaun lebar dan tipis, serta mempunyai banyak stomata.
Contohnya : Teratai,  Enceng gondok dan kangkung
1)        Teratai
Teratai mempunyai daun yang tipis dan lebar serta permukaannya dilengkapi dengan bulu yang halus. Bentuk seperti ini sangat menguntungkan. Daun yang lebar berguna untuk keperluan fotosintesis sedangkan bulu halus diperlukan untuk menjaga agar permukaan daun selalu kering. Selain itu batang teratai memiliki rongga-rongga udara. Rongga udara ini berfungsi membawa oksigen kebatang dan akar. Hal ini memungkinkan teratai tetap dapat bernafas, walaupun akar dan batang berada di dalam air.
2)        Enceng gondok
Eceng gondok hidup mengapung di permukaan air. Agar dapat mengapung tumbuhan ini memiliki batang yang menggembung berisi rongga udara seperti spons. Tumbuhan enceng gondok akarnya tidak menancap di dasar perairan. Akarnya sangat lebat dan berguna untuk menjaga keseimbangan agar tidak terbalik.
c.     Higrofit    : Tumbuhan higrofit yaitu tumbuhan yang hidup di habitat lembab, misalnya lumut, paku-pakuan, dan talas/keladi. Tumbuhan ini melakukan adaptasi dengan cara sebagai berikut :
1). Daun lebar dan tipis untuk mempercepat penguapan.
2). Memiliki stomata lebih banyak dari golongan Xerofit.
3).Memiliki lapisan lilin/kutikula yang tipis.
4). Sering melakukan gutasi (yaitu penetesan pada ujung daun melalui celah pada tepi daun yang disebut hidatoda/gutatoda).
3.         Tumbuhan pemakan serangga
a.         Kantung semar
Tumbuhan ini mampu menangkap serangga dengan menggunakan daun berupa kantung yang di dalamnya terdapat cairan yang memiliki bau yang khas. Bau tersebut dapat mengundang serangga yang berada disekitarnya sehingga serangga yang hinggap dapat tergelincir dan masuk kedalam kantung. Serangga yang terperangkap menjadi makanan bagi kantung semar. Tumbuhan pemakan serangga seperti kantung semar disebut tumbuhan insektivora.
b.        Daun kejora
Daun kejora memiliki ciri-ciri khusus yaitu:
-          Daunnya berengsel
-          Bagian tepi daun berbulu dan lengket
-          Jika ada serangga yang menyentuh bulu daun akan mengatup
-          Daun kejora menghasilkan enzim menitik untuk menghancurkan serangga
-          Daun kejora menyerap mineral serangga.
c.         Pungu api
Tidak berbeda jauh dengan daun kejora, pungu api mempunyai ciri dan cara menangkap serangga hampir sama yaitu;
-          Daun bagian atas menghasilkan zat perekat
-          Tepi daun berbulu lembut dan lengket
-          Jika ada serangga yang meyentuh bulu segera menangkap dan merekat
-          Serangga dihancurkan dan diserap mineralnya.
D.           Seleksi Alam
Merupakan proses penyeleksian secara alamiah oleh lingkungan sekitar (alam). Sehingga bila makhluk hidup tidak mampu beradaptasi dengan baik maka akan terseleksi dengan sendirinya oleh alam. Alam akan mempertahankan individu dengan sifat yang baik yang mampu bertahan hidup pada lingkungan sekitar..
Seleksi alam terjadi karena adanya faktor-faktor pembatas yang terdapat di alam seperti factor makanan, perubahan lingkungan, predator, tempat tinggal, mendapatkan pasangan dll. Kesemua factor-faktor pembatas tersebut terdapat di alam, sehingga dengan demikian alam sendirilah yang menyeleksi individu.
Contoh seleksi alam
a.         Jerapah yang berfariasi lehernya karena adanya factor pembatas berupa factor makanan yang muncunya jerapah berleher panjang yang merupakan persilangan dari jerapah berleher pendek dan berleher panjang.
b.        Burung Finch (pipit) yang bermigrasi dari Ekuador, Amerika Selatan menuju kepulauan Galapagos. Hal ini juga terjadi karena adanya faktor pembatas berupa factor makanan. Dari burung Finch dengan paruh pendek, pemakan biji-bijian, akan beradaptasi dengan lingkungan yang baru serta makanan yang tersedia sehingga muncullah burung Finch dengan berbagai macam paruh tergantung jenis makanannya. Dengan demikian spesies yang muncul di kemudian hari berbeda dengan pertama kali yang datang di kepulauan Galapagos.
c.         Kupu-kupu Biston betularia, dengan sayap berwarna putih bintik-bintk pada awalnya lebih banyak  dibandingkan dengan Bisto betularia dengan sayap hitam. Pada saat terjadinya revolusi industry di Inggris, jumlah Biston betularia bersayap putih semakin berkurang dan imigrasi ke daerah pedesaan. Sedangkan Biston betularia bersayap hitam tetap bertahan. Untuk yang bersayap putih lama kelamaan tersingkirkan atau terseleksi sehingga tinggallah yang bersayap hitam. Biston betularia bersayap hitam tetap bertahhan karena warna sayapnya yang tersamarkan denga warna jelaga, sedangkan yang berwarna putih akan cepat tertangkap oleh predator. Biston betularia bersayap putih tetap akan bertahan hidup di pedesaan karena mereka hidup di pohon-pohon dan tersamarkan degan warna lumut kerak (Lichenes) dengan jumlah yang semakin berkurang.

Sabtu, 30 November 2013

NATAL BERSAMA PUNGUAN POMPARAN PURAJALAGUBOTI SE-CIKARANG SEKITARNYA TAHUN-2013

NATAL BERSAMA PUNGUAN POMPARAN PURAJALAGUBOTI CIKARANG DAN SEKITARNYA AKAN DIADAKAN PADA :

HARI/TGL : MINGGU, 8 DESEMBER 2013
JAM          : 17.00 WIB SAMPAI SELESAI
TEMPAT    : GEREJA HKBP AGAPE
                  (DEPAN   POLRES CIKARANG)
                   BEKASI-JAWA BARAT


A/N : PANITIA NATAL-2013

Selasa, 12 November 2013

KALAU ANDA INGIN BERWIRAUSAHA

Kalau Anda ingin berwirausaha, yang pertama harus Anda perhatikan adalah Peluang. 

Berikutnya adalah kesungguhan Anda untuk menjadikan peluang itu sesuatu yang real, yang nyata.

Modal memang diperlukan, tapi itu nanti. 

Yang pertama bukan modal. 

Karena, kalau mau kaya - tidak harus kaya dulu, susah! 

Tetapi bangunlah uang dan modal berikutnya dari potensi yang Anda lihat dan peluang yang Anda usahakan.

Segeralah bertindak. 

Jangan menunda-nunda. 

Ingat ya? Semua kekuatan perencanaan kita, tidak pernah lebih hebat daripada kemampuan kita untuk menunda. 

Sebagian besar penundaan kita terbentuk oleh pertimbangan yang berlebihan tentang bayangan masalah-masalah besar yang bisa menghadang perjalanan kita. 

Tapi itu semua hanya bayangan. Yang nyata adalah Anda dan rencana Anda.

Anda akan segera mengerti, bahwa saat Anda betul-betul memulai langkah kewirausahaan Anda, ternyata uang itu belum Anda butuhkan.

Yang pertama Anda butuhkan adalah memulai bergulirnya roda pikiran, bergetarnya hati, bergeraknya tubuh.

Itu dulu. 

Mohon Anda coba, lalu perhatikan apa yang terjadi. 

Salam,
Admin Puraja Laguboti


Sumber : Mario Teguh

Jumat, 08 November 2013

5 Perkawinan Yang Dilarang Adat Batak Toba



Perkawinan bagi masyarakat Batak khususnya orang Toba adalah hal yang wajib untuk dilaksanakan, dengan menjalankan sejumlah ritual perkawinan adat Batak. Meski memiliki keunikan dan ragam keistimewaan yang terkandung dalam acara tersebut, jika kita bandingkan dengan upacara perkawinan di daerah lainnya di Indonesia.

Dalam perkawaninan adat Batak Toba juga ada aturan-aturan tertentu yang harus ditaati, dan hukumannya sangat tegas yang dianut oleh orang Batak sejak dulu kala. Dibeberapa daerah dan aturan yang berlaku yang dilaksankan oleh penatua masing-masing daerah berbeda-beda, ada yang dibakar hidup-hidup, dipasung, dan buang atau diusi dari kampung serta dicoret dari tatanan silsilah keluarga. Meskipun era saat ini beberapa aturan yang diberlakukan sejak dahulu kala, sebagian orang Batak kini sudah ada melanggarnya.

Berikut ini 5 Larangan dalam Perkawinan Adat Batak Toba

1. Namarpandan

Namarpadan/ padan atau ikrar janji yang sudah ditetapkan oleh marga-marga tertentu, dimana antara laki-laki dan perempuan tidak bisa saling menikah yang padan marga. Misalnya marga-marga berikut ini:

1.Hutabarat & Silaban Sitio

2.Manullang & Panjaitan

3.Sinambela & Panjaitan

4.Sibuea & Panjaitan

5.Sitorus & Hutajulu (termasuk Hutahaean, Aruan)

6.Sitorus Pane & Nababan

7.Naibaho & Lumbantoruan

8.Silalahi & Tampubolon

9.Sihotang & Toga Marbun (termasuk Lumbanbatu, Lumbangaol, Banjarnahor)

10.Manalu & Banjarnahor

11.Simanungkalit & Banjarnahor

12.Simamora Debataraja & Manurung

13.Simamora Debataraja & Lumbangaol

14.Nainggolan & Siregar

15.Tampubolon & Sitompul

16. Pangaribuan & Hutapea

17. Purba & Lumbanbatu

18. Pasaribu & Damanik

19.Sinaga Bonor Suhutnihuta & Situmorang Suhutnihuta

20.Sinaga Bonor Suhutnihuta & Pandeangan Suhutnihuta

2. Namarito

Namarito (ito), atau bersaudara laki-laki dan perempuan khusunya oleh marga yang dinyatakan sama sangat dilarang untuk saling menikahi. Umpanya seprti parsadaan Parna (kumpulan Parna), sebanyak 66 marga yang terdapat dalam persatuan PARNA. Masih ingat dengan legenda Batak “Tungkot Tunggal Panaluan“? Ya, disana diceritakan tentang pantangan bagi orangtua yang memiliki anak “Linduak” kembar laki-laki dan perempuan. Anak “Linduak” adalah aib bagi orang Batak, dan agar tidak terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, kedua anak kembar tersebut dipisahkan dan dirahasiakan tentang kebeadaan mereka, agar tidak terjadi perkawinan saudara kandung sendiri.

3. Dua Punggu Saparihotan

Dua Punggu Saparihotan artinya adalah tidak diperkenankan melangsungkan perkawinan antara saudara abang atau adik laki-laki marga A dengan saudara kakak atau adik perempuan istri dari marga A tersebut. Artinya kakak beradik laki-laki memiliki istri yang ber-kakak/ adik kandung, atau 2 orang kakak beradik kandung memiliki mertua yang sama.


4. Pariban Na So Boi Olion

Ternyata ada Pariban yang tidak bisa saling menikah, siapa dia sebenarnya? Bagi orang Batak aturan/ ruhut adat Batak ada dua jenis untuk kategori Pariban Na So Boi Olion, yang pertama adalah Pariban kandung hanya dibenarkan “Jadian” atau menikah dengan satu Pariban saja. Misalnya 2 orang laki-laki bersaudara kandung memiliki 5 orang perempuan Pariban kandung, yang dibenarkan untuk dinikahi adalah hanya salah satu dari mereka, tidak bisa keduanya menikahi pariban-paribannya. Yang kedua adalah Pariban kandung/ atau tidak yang berasal dari marga anak perempuan dari marga dari ibu dari ibu kandung kita sendiri. Jika ibu yang melahirkan ibu kita ber marga A, perempuan bermarga A baik keluarga dekat atau tidak, tidak diperbolehkan saling menikah.



5. Marboru Namboru/ Nioli Anak Ni Tulang

Larangan berikutnya adalah jika laki-laki menikahi boru (anak perempuan ) dari Namboru kandung dan sebaliknya, jika seorang perempuan tidak bisa menikahi anak laki-laki dari Tulang kandungnya.

Jumat, 11 Oktober 2013

ADONG DO PARTALIAN NI HUTAPEA LAGUBOTI TU HUTAPEA TARUTUNG ?


SILSILAH HUTAPEA BERDASARKAN WIKIPEDIA


HUTAPEA LAGUBOTI
HUTAPEA TARUTUNG

 SI RAJA BATAK
 SI RAJA BATAK
 Generasi-1
 RAJA ISOMBAON
 RAJA ISOMBAON
 Generasi-2
 TUAN SORIMANGARAJA
 TUAN SORIMANGARAJA
Generasi-3
 TUAN SORBADIBANUA
TUAN SORBADIBANUA
Generasi-4
SIPAETTUA
RAJA SOBU
Generasi-5
PURAJA LAGUBOTI
RAJA HASIBUAN
Generasi-6
HUTAPEA
GURU MANGALOKSA
Generasi-7
RAJA HUTATORUAN
Generasi-8

HUTAPEA


Godang  marga Hutapea manukkun  : "adong do partalianni  ni Hutapea Tarutung dohot Hutapea Laguboti ? ”



Jawab-1 : Molo Hutapea Tarutung mandok :” Hutapea na di Laguboti, sian Hutapea Tatutung do asal na”, alai Molo Hutapea Laguboti mandok: “Hutapea Tarutung, sian Hutapea Laguboti do asalna,”.



Jawab-2: Molo Hutapea Tarutung mandok :”Hutapea Tarutung do mangaratto tu Laguboti”,Molo Hutapea Laguboti mandok :”Hutapea Laguboti do mangaratto tu Tarutung”.



Jawab-3: Molo Hutapea Tarutung mandok :”Hutapea Tarutung do urbanisasi tu Laguboti”,Molo Hutapea Laguboti mandok :”Hutapea Laguboti do urbanisasi tu Tarutung”.



Jawab-4 : Molo Hutapea Tarutung mandok :” Hutapea na di Laguboti, anggi ni Hutapea  Tatutung ”, alai Molo Hutapea Laguboti mandok: “Hutapea Tarutung, anggi ni  Hutapea Laguboti ”.

 
Dibutuhkan tenaga reporter sukarela di setiap kabupaten/kota seluruh Indonesia dan Luar negeri , sebagai kolektor berita untuk di posting ke website purajalaguboti.com (Hubungi email : purajalaguboti2012@gmail.com )